Muhammadiyah Lamongan Berkemajuan

+1 202 555 0180

Have a question, comment, or concern? Our dedicated team of experts is ready to hear and assist you. Reach us through our social media, phone, or live chat.

Peringati Isro’ Miro’, Ponpes Fathul Qur’an Datangkan Penceramah Asal Sudan

Santri ponpes fathul Qur'an dengan serius mendengar ceramah  prof Dr Bakri Muhammad Bakhit, dosen UIN Malang asal Sudan beri ceramah
Santri ponpes fathul Qur’an dengan serius mendengar ceramah prof Dr Bakri Muhammad Bakhit, dosen UIN Malang asal Sudan beri ceramah

MuhammadiyahLamongan.com – Peringatan Isro’ Mi’roj seringkali diperingati dengan berbagai kegiatan dibanyak tempat, tidak ketinggalan pula hal itu juga diadakan di Pondok Pesantren Fathul Qur’an Keduwul Kecamatan Sukodadi Kabupaten Lamongan dengan menghadirkan penceramah agama Prof. Dr. Bakri Muhammad Bakhit, dosen  UIN Malang asal Sudan  Afrika Utara , Sabtu (21/5) Siang

Dalam ceramahnya Prof. Dr. Bakri Muhammad Bakhit mengatakan, peristiwa isro’ mi’roj itu terjadi setelah nabi Muhammad SAW ditinggal oleh istri tercinta  Khotijah  dan pamannya Abdul Tholib meninggal dunia, sehingga peringatan isro’ mi’roj juga bisa katakan sebagai peringatan “kesedian nabi Muhammad SAW”.

Dua orang itulah yang mendukung perjuangan nabi dalam menyebarkan Islam dan melewati banyak rintangan dan ancaman dalam berdakwah.

Prof Dr Bakri Muhammad Bakhit, dosen UIN Malang asal Sudan beri ceramah di Ponpes Fathul Qur'an Keduwul, Kecamatan Sukodadi Lamongan
Prof Dr Bakri Muhammad Bakhit, dosen UIN Malang asal Sudan beri ceramah di Ponpes Fathul Qur’an Keduwul, Kecamatan Sukodadi Lamongan

Pesan isro’ mi’roj yang dilakukan rosulullah Muhammad SAW adalah perintah sholat yang sampai hari ini menjadi kewajibann umat islam di seluruh dunia, ”yang masih menjadi persoalan seberapa khusukkah umat islam dalam menjalankan sholat, seberapa punya nilai dan implementasi real dalam sholatnya dalam kehidupan ditengah-masyarakat?. Sudahlah sholat kita menjadi penolong kita. “ kata Syeh Bakri yang diterjemahkan oleh ustadz Syaifuddin Abdillah.

Kegiatan yang di hadiri oleh santri, wali santri dan AMM serta warga Muhammadiyah Keduwul  ini merupakan salah satu rangkaian agenda rutin Ponpes Fathul Qur’an dalam praktek muhadasah  bahasa arab.

“Kegiatan ini sebagai media pembelajaran bahasa arab bagi santri. Ini merupakan pertemuan kedua dg Syeh Bakr,”  ujar Tony, Ketua Organisasi Santri Fathul Qur’an.

Menurut Syaifuddin Abdillah direktur Ponpes Fathul Qur’an,Prof. Dr. Bakri Muhammad Bakhit, dosen bahasa aran UIN Malang tersebut direncanakan empat bulan sekali menjadi tamu pengajar bahasa arab di Ponpes Fathul Qur’an.

Ponpes yang didirikan H. Kusnan Sumber (Allahuyarham)  sendiri bercita-cita untuk menjadikan pesantren sebagai tempat untuk mencetak kader da’i dengan pondasi Bahasa Arab, Tahfidzul Qur’an dan Ilmu Da’wah. Tahfidzul Qur’an di ponpes ini mengunakan methode dua jam menghafal Al Qur’an itu dilakukan setiap hari. Begitulah cita-cita luhur yang diwariskan pendiri Fathul Qur’an yang juga sebagai Pimpinan Daerah Muhammadiyah Lamongan periode 2010-2015.

0
Share this article
Shareable URL
Prev Post

KH. Abd Hamid Muhanan, LC: Seluruh Rakyat Beriman Hidup Akan Aman

Next Post

Muhammadiyah Lamongan Akan Bangun Perusahaan Air Minum Mineral Kemasan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read next
0
Share